website toko online

Apa Itu End to End Process? Ini Manfaatnya Bagi Bisnis

end to end process

Table of Contents

Sudahkah kamu mengetahui apa yang dimaksud dengan end to end process? Simak penjelasannya di bawah ini, yuk.

Dilansir dari laman Investopedia, end to end process menggambarkan proses yang mengambil sistem atau layanan dari awal hingga akhir dan memberikan solusi fungsional yang lengkap.

Jadi, tanpa perlu menggunakan pihak ketiga. Istilah ini sering mengacu pada vendor yang dapat melakukan proyek dari awal hingga akhir.

End to end process menyediakan semua yang diperlukan, baik itu perangkat keras, perangkat lunak, tenaga kerja, materi tertulis, sampai dengan prosedurnya.

Dengan begitu, proses operasional bisnis menjadi lebih efisien. Kinerja yang optimal dengan melibatkan pihak yang sedikit juga dapat meminimalisir kesalahan.

Biasanya, end to end process sering digunakan di sektor teknologi informasi (IT). Namun, bisa juga diaplikasikan dalam industri lainnya.

Baca Juga: 6M dalam Wirausaha untuk Membangun Sistem Manajemen

SIRCLO Store Mobile App

Manfaat End to End Process

manfaat end to end process
Foto: Pexels.com

Tentu saja, akan ada banyak manfaat yang bisnis kamu dapatkan jika menerapkan proses end to end.

Lantas, apa saja manfaat dari proses end to end bagi sebuah bisnis? Berikut di antaranya:

1. Meningkatkan Efektivitas

Salah satu manfaat utama penggunaan proses end to end bagi bisnis, yakni meningkatkan efektivitas dan produktivitas usaha. Mengapa demikian?

Proses operasional usaha yang dilakukan dari awal hingga akhir menggunakan sistem terintegrasi bisa membuat pekerjaan jauh lebih mudah dan cepat.

Minimalnya pihak yang terlibat juga bisa meningkatkan efektivitas operasional suatu usaha.

Selain hemat waktu dan tenaga, kamu pun dapat meminimalisir pengeluaran operasional karena telah dilakukan dengan praktis tanpa bantuan pihak ketiga.

Baca Juga: Apa Itu Sistem Manajemen? Berikut Ini Penjelasan dan Implementasinya

2. Meminimalisir Kesalahan

Manfaat lain dari penggunaan proses end to end bagi bisnis, yakni bisa mengurangi tingkat kesalahan hingga sekecil mungkin.

Dengan sistem end to end yang sudah cukup canggih dan terintegrasi dengan baik, operasional bisnis kamu bisa dilakukan lebih cepat serta mudah.

Pihak yang terlibat secara minimal pun mengurangi risiko kesalahan sehingga prosesnya memberikan hasil yang lebih optimal.

Proses end to end yang bekerja secara otomatis juga dapat meminimalisir terjadinya duplikasi.

Tidak hanya menghemat waktu, tenaga, dan biaya, proses ini bisa mengurangi risiko ketidakakuratan data.

3. Memudahkan Operasional

Penggunaan proses end to end dalam bisnis juga bisa membantu kamu dalam mengoperasikan usaha secara lebih mudah.

Hal ini karena sistem end to end akan merampingkan seluruh proses operasional bisnismu. Jadi, bisnis bisa beroperasi dengan seefektif mungkin.

End to end process yang terdiri dari sistem ini pun dapat mengumpulkan informasi dari alur kerja sehari-hari bisnismu sehingga menciptakan satu lokasi yang aman dan terpusat untuk data usaha kamu.

Mengutip simPRO, data yang dikumpulkan akan memungkinkan kamu dalam menjalankan laporan secara lebih komprehensif, membantu untuk mengidentifikasi apa yang perlu ditingkatkan dalam bisnis, serta mengetahui pekerjaan dan proyek apa yang saja menghasilkan atau merugi.

Operasional bisnis kamu pun bisa tetap sesuai dengan alurnya.

Informasi terperinci dari semua aspek bisnis ini juga akan membantu kamu dalam menyelidiki inefisiensi dan mengetahui perubahan potensial yang mungkin perlu dilakukan untuk mengoptimalkan pertumbuhan usaha.

Baca Juga: Ini 5 Inovasi Sistem Pembayaran Digital untuk Transaksi Bisnis yang Lebih Lancar

4. Meningkatkan Penghasilan Usaha

Manfaat berikutnya dari penggunaan proses secara end to end, yakni bisa membantu kamu dalam meningkatkan penghasilan usaha.

Ketika operasional bisnis kamu bisa berjalan secara teratur dengan kesalahan minimal, produktivitas usahamu pun meningkat.

Pada akhirnya, produksi barang atau penyediaan jasa akan berjalan lebih cepat dengan lebih banyak pelanggan yang dilayani.

Semakin banyak jumlah pelanggan yang dapat ditangani, semakin besar pula tingkat pendapatan usahamu.

Hal ini pun bisa membuat perusahaan kamu dinilai lebih unggul dibanding kompetitor sehingga lebih banyak lagi pelanggan yang memilih bisnismu.

Melansir laman Corporate Finance Institute, hal ini juga bisa menambah nilai pada tata kelola, kepemilikan, dan pengukuran kinerja perusahaan.

5. Menciptakan Transparasi dan Kejelasan Operasional

Dengan proses dan sistem end to end yang diterapkan, operasional bisnismu juga akan terlihat lebih transparan.

Hal ini karena hanya ada satu vendor yang bertanggungjawab atas proses usaha dari awal hingga akhir.

Proses end to end juga dapat mendukung inisiatif strategis untuk organisasi, termasuk pertumbuhan pendapatan, retensi pelanggan, hingga pengurangan biaya.

Selain itu, proses end to end dapat meningkatkan kecepatan pelaksanaan proyek baru, meski ada struktur bisnis yang lebih kompleks, seperti outsourcing atau memiliki layanan bersama mitra.

Dengan segala manfaat end to end ini, sudahkah bisnis kamu menerapkannya?

Baca Juga: 7 Tips Membuat Action Plan untuk Bisnis

Contoh Penggunaan End to End Process

contoh penggunaan end to end process
Foto: Pexels.com

Berikut ini beberapa contoh penggunaan end to end process yang perlu kamu ketahui:

  • Industri Teknologi Informasi

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, end to end process biasanya digunakan dalam sektor Teknologi Informasi (IT).

Namun, sudahkah kamu memahami contoh penggunaan proses end to end ini pada industri IT?

Umumnya, end to end digunakan oleh vendor yang menawarkan sistem komprehensif yang mengikuti kebutuhan infrastruktur bisnis yang selalu berubah.

Sektor IT ini pun memiliki tuntutan perubahan yang tinggi dibanding jenis industri lainnya. Jadi, proses end to end memang sangat dibutuhakan karena peran pentingnya itu.

Pemasok end to end ini akan menangani semua sistem perangkat keras dan perangkat lunak, termasuk instalasi, implementasi, hingga pemeliharaan.

Jadi, sistem end to end mungkin mencakup semuanya, mulai dari antarmuka klien hingga penyimpanan data.

Misalnya, sebuah perusahaan yang menawarkan produk video conferencing end-to-end, maka mereka akan menyediakan segalanya termasuk monitor dan koneksi jaringan.

Baca Juga: Ketahui 8 Perbedaan Pasar Bisnis dan Pasar Konsumen Berikut Ini

  • E-commerce atau Toko Online

Sementara dalam bisnis e-commerce, Investopedia menyatakan bahwa proses end to end terjadi ketika satu perusahaan menyediakan layanan ke perusahaan lain di mana ia dapat membantu dalam mengelola penjualan, pelacakan pesanan, hingga pengiriman produk.

Bisa juga digunakan dalam bidang logistik, di mana penyedia layanan end to end akan membantu pihak logistik dalam menangani manajemen inventaris, penyimpanan, dan distribusi mereka.

Selain itu, sebuah perusahaan bisa menggunakan proses end to end dalam mengadakan produk.

Proses end to end dapat menganalisis setiap titik dalam rantai pasokan perusahaan, mulai dari sumber dan pemesanan bahan baku hingga distribusi barang ke konsumen akhir.

End to end process juga menawarkan gambaran total rantai pasokan kepada perusahaan, seperti berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk barang dikirim dari pemasok dan berapa biaya barang tersebut.

Dengan begitu, pihak brand bisa mendapatkan keuntungan usaha secara lebih mudah dan cepat dibantu oleh penyedia sistem end to end.

Intinya, end to end process sering digunakan untuk meningkatkan efisiensi operasional sebuah bisnis.

Proses end to end bisa membantu perusahaan untuk mengurangi langkah-langkah yang tidak perlu dan mengotomatisasi setiap proses operasional sehingga dapat mencapai efisiensi skala besar.

Nah, itu dia penjelasan lengkap terkait end to end process. Kini, kamu tak perlu bingung lagi, ya.

SIRCLO Store Mobile App

Saatnya Buka Toko Online Sendiri, GRATIS!

Saatnya Punya Toko Online Sendiri, GRATIS !